Dilema Wanita

>> 07 Oktober 2011

Hari ini hari jumaat. Penghulu segala hari. Bagi yang rajin dan berusaha untuk hari depan mereka akan membaca surah al-Kahfi untuk menghindari dari fitnah dajjal. Ini adalah janji nabi s.a.w. dalam hadisnya.

Syukur bagi mereka yang ada kesedaran tersebut untuk berusaha menyelamatkan diri di hari tersebut. Seperti biasa musim cuti sekolah di pertengahan tahun merupakan waktu yang sesuai untuk mereka-mereka yang berusaha menyahut sunnah rasul s.a.w dan berusaha menjaga maruah diri, keluarga dan agama akan melangsungkan perkahwinan pada cuti tersebut agar sanak saudara dan sahabat handai dapat menjadi saksi atas pernikahan mereka. Kelak mereka terhindar dari segala fitnah dan noda. 

Aku melihat ramai sahabat-sahabat yang seusia denganku masing-masing membuat meluahkan perasaan baik kepada ibu bapa, sahabat-sahabat tidak lupa juga di laman sosial seperti facebook dan sebagainya. Sememangnya umur lingkungan 24tahun adalah umur yang biasanya sudah "terpanggil" untuk kearah berumahtangga. Ada yang sedang mencari-cari pasangan hidup, ada yang serik dengan cinta monyet dan ada yang sudah bertekad untuk tidak mahu lagi menerima cinta manusia. 

Itu semua adalah kisah silam yang mungkin menghantui diri mereka. Bagi yang pernah gagal dalam percintaan, keputusan untuk tidak lagi bercinta adalah suatu perkara yang amat tidak tepat. Kita semua manusia biasa. Fitrah kita dijadikan sememangnya saling memerlukan antara satu sama lain. Jadi jika kita tidak mahu lagi bercinta bermakna kita cuba untuk menipu diri kita sendiri. Kita juga yang rugi di hari tua. Tiada insan yang sudi menjaga, tiada waris yang sanggup pelihara. 

Harta yang banyak tiada guna. Ilmu yang bergunung tiada manfaat. Kerana kita tidak berusaha mengaplikasikannya. Diri kita tiada beza. Semua manusia sama sahaja. Yang berbeza hanyalah taqwa yang menebal di dada. Jika tebal syurga lah tempatnya, jika nipis adalah sebaliknya. 

Entah kenapa ramai yang bersuara memohon pertolongan untuk mencari pasangan buat mereka. Aku hanya berusaha selagi terdaya. Ada yang sudah berpunya tahniah buat mereka. Bagi yang belum bertemu, bersabarlah harapnya. Ada jodoh tidak kemana. Cuma dengan siapa dan bila sahaja menjadi tanda tanya. 

Bukan senang menjadi orang tengah untuk tujuan tersebut. Silap hari bulan kita sendiri yang diminta. Oh tidak, aku sudah berpunya. Carilah orang lain harapnya. Ramai lagi diluar sana. 

Saudaraku Diluar Sana,
Jangan kita bermain mata, takut nanti ada yang ternoda. Pernahkah kita terfikir gadis diluar sana tidak semuanya sama. Hati mereka tidak serupa. Ada yang sama dan ada yang berbeza. Dato' Fadilah Kamsah pernah berkata dalam kajiannya, mereka yang berusia 21tahun kebawah biasanya belum bisa berfikiran serius dalam perkara rumahtangga. Mereka masih dengan dunia mereka. Berfoya-foya, bersuka-ria sehingga lupa dunia. Bila melafazkan cinta, biasanya hanya bermain-main sahaja. Tiada yang serius untuk menerima. 

Mengisi hati yang kosong hanya untuk sementara. Mengikut bisikan syaitan untuk keseronokan sahaja. Membonceng mereka kesini sana. Bila sudah terlanjur, baru ingat syurga. Adalahkah layak untuk mereka. Namun jangan risau syurga allah ada dimana-mana. Pintu taubatnya masih terbuka.

Ikhawah Yang Disayangi,
Jika kita bersedia, cepatlah kita laksanakannya. Jangan kita hampakan harapan mereka. Ketahuilah mereka sentiasa menanti cinta suci kita. Jangan bertunang begitu lama, kerana disana pelbagai ujian akan menimpa. Namun andai kita dapat menyelesaikannya, kitalah yang terbaik di sisiNYA. Bertunang lama apa gunanya? Andai belum bersedia jangan bicara soal rumahtangga. Semuanya tipu belaka. Selesaikan dahulu apa yang utama. Laksanakan dahulu tanggungjawab kita. Jangan kita kecewakan mereka. Cuba kita berfikir andai terkena kepada keluarga kita, adik-adik perempuan kita, kakak-kakak kita, apa perasanan kita?

Semestinya kita akan sedih mengingatinya jika tidak dibatasi dengan iman di dada. Jika kita sudah bersedia, jumpalah mereka dengan cara yang sebaiknya. Dengan mereka yang selayaknya untuk menolong kita. Jodoh itu sememangnya ada jika kita ikhlas mencarinya. Allah tidak zalim pada hambanya. Jika pinangan kita ditolak, anggaplah sahaja dia bukan yang terbaik dan selayaknya untuk kita. Banyak lagi diluar sana. Cari sahaja mana yang suka. Jangan sedihkan diri dengan apa yang tiada rezki buat kita. Bunga bukan sekuntum. Berpeganglah dengannya. 

Saudariku Yang Dicinta,

Jangan kamu percaya lagi dengan janji manis mereka. Mereka semuanya tipu belaka. Tiada yang ikhlas dihati mereka. Jangan kau ulangi cerita lama. Bukalah lembaran baru dalam hidupmu agar kau beroleh bahagia. Bahagia dengan erti sebenarnya, bukan bahagia hanya di dunia yang penuh tipu daya. Carilah mereka yang benar-benar ingin membawamu ke syurga sana.
Akhowatku Yang Disegani,
Aku tahu dirimu begitu berharga. Kadang ada yang tidak berani mendekatimu. Dirimu dilingkari dengan emas dan permata. Penuh dengan ilmu di dada. Kita hanya insan biasa. Jangan sesekali kita berdusata dengan mengatakan kita tidak perlukan mereka. Meraka adalah pelengkap buatmu. Engkau semestinya memerlukan mereka. 
Sahabat-sahabatku mengadu tentang kedegilanmu. Susah betul menerima mereka. Jangan kita cari yang sempurna dek kehebatan kita. Ketahuilah jika itu yang dicari, engkau tidak akan kemana. Akhirnya engkau tetap akan sujud dan berserah kepada mereka. Jangan engkau berikan beribu alasan jika tidak sukai mereka. "ana belum bersedia, ana nak belajar lagi, ana masih muda" , itu semua alasan lama. Lupakan engkau akan hadis nabi yang menyuruh kita menerima pinangan lelaki yang kita reda dengan agama dan akhlaknya? Jadilah wanita yang bersemangat waja. Jika engkau dirisik, jangan engkau terus menolak dek kerana wajahnya yang tidak seberapa. Ketahuilah sahabat baginda s.a.w Bilal bin Rabah, bidadari syurga berebut dikala kematiannya. Jangan engkau pandang pada wajah kerana ianya hanya seketika. Tidak kekal buat selamanya.

Tetapi engkau istikhorohlah dahulu, memohon petunjuknya. Pohon agar dia mengurniakan yang sebaiknya buat kalian. Terbaik dari segi agamanya, buka harta dan paras rupa. Engkau carilah mereka yang kental imannya, kelak engkau akan bahagia. Jika sudah diberi alamat yang dia bukan untukmu, tolaklah pinangannya dengan sebaiknya. Jangan sesekali membuka aibnya. Simpanlah ia sebaiknya. 

Jangan Menjadi Saidatina Khadijah,
Jangan kita lupa pada nama tersebut. Dia juga hanya manusia biasa. Namun di hatinya dipenuhi dengan iman dan taqwa. Itulah penguatnya melayari bahtera dunia. Aku tahu dikalangan kamu ada juga yang teruja dengan kaum sepertiku. Jangan malu untuk bersuara. Tetapi sebelumnya seperti biasa, mintalah pertolongannya. Jika engkau rasa padanya ada agama, cepat-cepatlah merisiknya. Tidak salah menjadi perigi mencari timba. Jangan kau endah dengan kata-kata mereka diluar sana. Tidak harus malu dalam perkara agama. Engkau buka bermain mata, namun enkan menyahut seruan baginda. 
Saidatina khadijah adalah ikutan terbaik buat kalian. Umurmu kian meningkat. Aku tahu di usiamu yang semekain meningkat ini, ada sedikit kerisauan dalam dirimu andai tiada yang meminta. Jangan engkau risau akan hal itu. Dalam dirimu penuh dengan agama, pasti ada yang teruja. Namun jangan engkau bongkak dan takabur dengannya. Tidak harus malu untuk menyatakan hasrat di dada. Engkau harus cuba melaksanakannya andai ada berkenan di hati. Jangan lambat takut nanti kau akan kecewa.

Aku ingin lagi berbicara untuk kamu semua. Namun aku tidak terdaya menyatakannya disini kesemuanya. Apa pun aku doakan agar kalian semua bahagia hendaknya. Di dunia dan seterusnya di akhirat sana. Maafkan daku andai ada yang terasa. Aku juga insan biasa yang tidak terlepas dari dosa dan noda.

Dar-Luqhatan,
Mutah, Karak,
Jumaat, 3.27pm.

Read more...

Membina Keluarga

>> 21 September 2011

Bila dihitung sudah ermpat bulan lebih aku tidak mencoret di laman ini. Hendak kata sibuk, tidaklah sangat. Mungkin jawapan yang paling benar ialah diri sendiri yang malas untuk menulis. Selama ermpat bulan yang berlalu pelbagai ujian dan cubaan yang datang mendamping diri. Bermula dengan masalah passport yang tamat tempoh, masalah pegawai pejabat agama yang tidak mahu mengeluarkan borang nikah tanpa pengantin dah sebagainya. Segalanya dilalui dengan penuh kesabaran.

Kini aku sudah bertukar status. Dari bujang kepada berkahwin. Sedikit sebanyak perlu berfikir lebih jauh. Kalau sebelum ini hendak bershopping itu dan ini tidak perlu berfikir banyak. Teruskan sahaja hasrat tersebut. Namun kini terpaksa berfikir dua tiga kali dan mungkin empat dan lima kali. Kalau hendak beli barang yang bukan keperluan perlu difikir juga nafkah untuk isteri adakah sudah tertunai atau belum. Kalau belum perlu abaikan dahulu. 

Sememangnya hidup di alam perkahwinan sememangnya banyak perbezaan dengan alam bujang. Segalanya berubah sekelip mata. Dulu hanya punya seorang ibu dan seorang ayah. Kini sudah bertambah menjadi dua ibu dan dua bapa. Kesemuanya perlu diambil perhatian. Bergilir-gilir bermalam dirumah ibu bapa dan ibu bapa mertua itu sudah semestinya. Agar mereka tidak rasa kehilangan anak dan isteri tidak rasa kehilangan ibu bapa.

Semasa di rumahku, aku selalu bertanya kepada isteri, "sudah call mak ke belum?" kalau sudah alhamdulillah. Perlu juga ingatkan isteri agar dia tidak melupai keluarga setelah mendapat keluarga baru. Itu suatu yang tidak sepatutnya berlaku pada mereka. Juga kepada lelaki agar tidak meluapai keluarga andai hidup di rumah mertua. Kerana ia sudah berlaku di masa kini. Ia perlu dibendung agar tidak berterusan.

Hakikat dan matlamat perkahwinan itu sendiri ialah menambah keluarga, bukan mengurangkan keluarga yang ada. Matlamat dan tujuan perkahwinan itu perlu dinilai dan dihayati sentiasa agar perkahwinan yang dilalui tidak tersasar dan membawa kepada perpecahan di masa akan datang. 

BEBAN DAN SENYUMAN

Ada orang menganggap perkahwinan itu sebagai suatu beban keatas dirinya. Ini adalah kerana dia sendiri tidak menghayati dan mengemudi kapalnya dengan baik. Ada orang terasa bahagia dan sentiasa tersenyum setelah berkahwin. Tidak dinafikan ada juga sedikit bebanan yang akan dirasai oleh orang yang berkahwin. Bebanan yang paling jelas ialah dari segi nafkah zahir. Itu yang sentiasa membelenggu remaja-remaja sehingga ada yang membujang hingga lanjut usia. Kita menti meyakini dengan janji Allah yang bermaksud:

"dan orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan orang-orang
yang layak menikah dari hamba-hambamu yang laki-laki dan perempuan.
jika mereka miskin allah akan memberi kemampuan kepada mereka
dengan kurnianya. dan allah maha luas pemberiannya dan maha 
mengetahui" an-nur: 32

Itulah janji allah pada hambanya. Hanya kita sahaja yang tidak mampu untuk meyakini janji tersebut. Dalam ayat yang lain allah berfifman bahawasanya Dia tidak akan menyalahi janjinya. Bagi mereka yang sudah berkahwin pasti dapat merasai sendiri keajaiban yang berlaku. Ada yang mudah mendapat kerja, masalah-masalah yang ada dapat diselesaikan dengan mudah, dan segala keajaiban yang berlaku itulah merupakan kurnia yang allah janjikan.

Bebanan yang kita rasai adalah kerana kita selalu bersangka buruk dengan allah dan tidak meyakini janjinya. Ubahlah diri kita untuk menjadi hamba yang beriman dengan kitab allah secara menyeluruh. Jangan diambil ianya separuh-separuh agar kita terhindar dari menjadi hamba yang dimurkainya. Beban juga akan dirasai jika kita sentiasa menyusahkan perkahwinan yang sebenarnya sangat muda jika dilakukan menurut syariat yang diturunkan. 

Semoga allah merahmati mereka-mereka yang berusaha menyempurnakan syariat dan melawan hawa nafsu syaitan. 

"selamat pengantin baru buat semua sahabat-sahabat yang sudah menamatkan zaman bujang. Sentiasalah berusaha menjadikan keluarga kita keluarga yang dirahmati dan diredai allah. Didiklah isteri menjadi ketua bidadari. Jangan dimanjai mereka dengan segala yang menyalahi syariat. Bertegaslah dalam perkara agama agar kita menjadi suami yang sentiasa dikagumu allah insyallah..."

Dar luqhatan
Mutah karak, Jordan
6.20pm
 

Read more...

Tiada Setarafmu

>> 17 Mei 2011

Semalam kita sedia maklum 16mei. Semua orang makruf 16mei ialah hari guru. Hari yang dikhususkan untuk meraikan pengorbanan semua pendidik sama asa seorang ustaz, uztazah, guru, cikgu, pensyarah, semuanya memainkan peranan yang sama. Mendidik manusia agar menjadi manusia. Menabur segala ilmu yang ada di dada tanpa tersimpan walau sedikit. Itulah pengorbanan mereka yang tidak terhingga. 

Namun ada yang salah faham falam perkara ini. Menggariskan orang yang bergelar guru dan yang sewaktu dengannya sahaja yang layak diraikan pada hari tersebut. Mereka lupa akan pengorbanan kedua ibu bapa mereka sejak kecil yang siang malam mengakar mereka erti kehidupan. Mengajar cara menyebut dengan betul. Mengenal setiap nama yang berada di sekeliling khususnya dan segala yang berada di muka bumi amnya. Itulah yang selayak dan yang teruatamanya diraikan.

Teringat sewaktu kecil-kecil dahulu. Seawal usia 4tahun sudah diajar mengenal huruf al-Quran secara berjadual. Setiap lepas maghrib kedengaran di setiap rumah di kampung-kampung kanak-kanak belajar al-Quran. Kalau sebelum umur tersebut hanya diajar secara "suka-suka". Dengan erti kata yang lain nak baca silakan taknak baca pun tiada azab yang akan diberikan. Namun suasana seprti itu mungkin boleh dikatakan sudah lupus. 

Masyarakat susah tidak memandang penting lagi untuk menjadikan anak-anak mereka celik al-Quran. Terjadilah pada hari ini anak-anak memasang kaset di hari kematian ayah dan bonda tercinta. Amat malang jika ini yang berlaku pada kita. Na'uzubillah min zalik. Minta dijauhi dari perkara tersebut.

Seawal usia 4tahun ibulah yang bersungguh-sungguh mengajarku mengenal huruf al-Quran. meningkat umur 5tahun paha kiri dan kanan tidak sah seandainya tidak ada kesan lebab hasil cubitan manja yang dikurnikan ibu untuk anaknya yang sentiasa "tiada salah" dalam bacaan. Setengah jam sebelum maghrib mesti sudah berada di dalam rumah. Siapkan diri untuk solat. Baca al-Quran sehingga masuk waktu isyak. Kadang-kadang lebih mengikut tahap bacaan. Tali pinggang dan penyangkut baju juga tidak pernah renggang dengannya. Kadang-kadang sifat nakalku dan kakak menyembunyikan tali pinggang dan apa yang ada sebagai senjata ibu dari mengelak dari menerima hukuman. Namun dia hidup lebih lama dari kami. Setiap sudut rumah semua dalam gengagannya. Pasti akan dijumpai barang tersebut.

Tarbiah yang cukup baik dan anugerah cemerlang aku kurniakan padanya. Sememangnya cara sebegitu lebih berkesan dari mermanja-manja dengan anak-anak kecil. Genap usia 6tahun muqadam dikhatamkan dengan baik. Segala ayat dapat dibaca dengan baik. Usia semakin meningkat. Seepas tamat muqadam ibu menyerahkan kami sekeluarga(bermula dari akak yang sulung sehingga aku no6) semuanya diserahkan kepada guru yang dirasakannya lebih sesuai untuk mengajar al-Quran. Kakak yang no1 dan no2 dihantar ke ust Ibrarhim manakala no3 sehingga terakhir no10 semuanya dihantar kepada mak jang. Alhamdulillah majoriti semua dapat khatamkan al-Quran dikala umur menjangkau 8tahun.

Meneruskan pengajian diperingkat sekolah rendah di sekolah kebangsaan lanai, Mahad Tahfiz Abada(tahfiz imam muda Hizbu), Tahfiz Darul Naim(Kelantan), Sekolah menengah agama Tarbiah Diniah Kulim, Sekolah Menegah Mahsyuri(persendirian) Kulim, Darul Quran JAKIM, dan sekarang aku sudah berada di Jordan. 

Semua ini adalah dengan berkat didikan yang diberikan oleh guru-guruku yang sememangnya tidak termampu buat diri ini untuk membalasnya. Hanya aku mampu mendoakan kebahagian hidup kalian di dunia dan akhirat dan SYURGA lah sebaik-baik balasan yang tiada yang lebih nikmat darinya.

Ucapan jutaan terima kasih buat ibu bapa tercinta kerana kamulah GURUKU yang paling bernilai dan paling banyak berkorban buat diri ini. Semoga allah menjadikan ibu bapaku dan meletakkan mereka bersama para anbiak di syurga sana. Amin...

"selamat hari guru buat semua pendidik yang mendidik manusia menjadi manusia"


Read more...

Jemputan Walimah

>> 30 April 2011

Assalamualaikum dan salam rindu buat semua sahabat-sahabati.

Saya
MUHAMMAD BIN ISA
Tahun2,
Takhasus Fiqh Wa Usuluh,
Kuliah Syariah,
Mutah University,
Karak, Jordan

Ingin menjemput semua sahabat-sahabat yang disayangi ke majlis perkahwinan saya yang akan berlangsung pada :

5/6/2011 (akad nikah dan kenduri) rumah pengantin perempuan yang beralamat
890 taman desa permai,
repah 73000, tampin, N9 dan

11/6/2011 rumah pengantin lelaki beralamat
28, kampung mengkuang hujung,
Kuala pegang,
09110 baling, kedah.

Kehadiharan sahabat-sahabat adalah amat bermakna buat saya dan keluarga.

Kad belum siap. So selamat bersantai dengan web yang tak seberapa. Tapi maaf agak berat. Selamat menonton…:-)

klik disini untuk jemputan web...

doakan agar segalanya dipermudahkan...

Read more...

Kamu Sama

>> 01 April 2011

Manusia diciptakan sama sahaja. Dari nabi Adam a.s seterusnya berkembang setelah dikurniakan Hawa sebagai teman hidup. Kemudian zuriat bertambah setelah mereka bersama. Lama kelamaan, abad demi abad manusia dijadikan Allah berpuak-puak seperti mana firman Allah yang bermaksud:

"wahai manusia sesungguhnya kami telah menciptakan kamu dari kalangan lelaki dan perempuan dan kami jadikan kamu berpuak-puak agar kamu saling mengenali antara satu sama lain" al-Hujurat: 13

Fitrah kejadian adalah sama. dikurniakan akal fikiran yang serupa. Cuma yang membezakan adalah sejauh mana penguasaan seseorang hamba itu menggunakan anugerah dan rahmat yang dikurniakan kepadanya. 

Teringat kisah sepasang mempelai. Masing-masing merasakan diri terlalu rendah tarafnya jika hendak dibandingkan dengan sahabat-sahabatnya yang lain. Lagi-lagi dengan bakal pelengkap hidupnya suatu hari nanti. Dia sentiasa merasakan dirinya tidak mencukupi syarat bagi mendampingi bakal suaminya. Kerana apa? Kerana bakal suaminya merupakan seorang pelajar luar negara. Menuntut di Timur Tengah semestinya mempunyai pengalaman yang luas berbanding dirinya yang hanya belajar dalam negara.

Tidak cukup dengan itu bakal suaminya juga merupakan antara pelajar yang aktif sejak di Malaysia lagi. Itu membuatkan dia rasa begitu rendah diri sehingga dia terlupa akan kelebihan yang ada padanya.

Apa kelebihan yang dia ada? Begitu banyak jika hendak diperincikan setiap sudut. Dia hanya pelajar biasa. Kini menyambung pengajian dalam bidang sains. Jauh dari agama. Itu menjadikan dia terasa begitu kerdil dengan bakal suaminya. Dia menjadi rebutan di kalangan mahasiswa-mahasiswa kampus. Semuanya ingin memilikinya. Namun kefahaman yang diberikan oleh keluarganya, perkongsian ilmu di dalam usrah, kelas pengajian kitab yang diikutinya di surau-surau pada malam hari sudah cukup membantunya menjadi benteng buat dirinya.

Dia tidak melayan mereka-mereka yang cuba mengacaunya. Muamalat dengan berlainan jantina hanya atas dasar urusan kerja semata-mata. Tidak lebih dari itu. Kehebatan dan kelebihan yang ada pada dirinya begitu bernilai. Terlalu berharga. Mungkin itu adalah sebab mengapa bakal suaminya menjadikannya sebagai bakal isteri.

Di zaman sekarang sukar untuk mencari wanita yang solehah. mengamalkan setiap urusan kehidupan mengikut kehendak islam. Sama ada bersukan, bersahabat mengikut acuan islam yang sebenar adalah agak sukar. Hatta bagi mereka yang mempelajari ilmu agama sendiri pun kadang-kadang tidak mampu melaksanakan tuntutan agama dengan baik.

Namun si gadis ini mampu melaksanakan tuntutan agama itu sebaik mungkin. Walaupun tidak mendalami ilmu agama secara khusus, namun dia mampu menjaga segala batas syarak yang wajib baginya untuk dipelihara. Sehingga sahabat-sahabatnya yang secara khusus dalam bidang agama tidak mampu menjadi sepertinya. Itulah harta yang paling bernilai yang telah dianugerahkan kepadanya.

Jadi sepatutnya si gadis ini tidak perlu berasa malu atas kekurangan yang ada pada dirinya kerana hakikatnya dia sudah memiliki agama dengan begitu baik berbanding sahabat-sahabatnya yang lain. Setinggi kesyukuran perlu dilafazkan tanda kesyukuran buatNYA.

Begitu juga sebaliknya bagi si teruna. Juga merasa rendah diri dengan bakal isterinya. Kerana khabar yang diterima bakal isterinya seorang yang hebat di kampus. Aktif dalam berpesatuan. Gerak kerja yang diberikan akan disiapkan dengan seberapa segera.

Latar belakang sekolah adalah dari kalangan meraka-mereka yang cemerlang membuatkan dirinya begitu segan. Dia lupa yang itu semua tidaklah terlalu bernilai jika hendak dinilai dengan apa yang dia ada. Dia diberi peluang untuk mendalami agama. Masih diberi peluang untuk mengenal kalam-kalam yang tersirat dalam al-quran. diberi kesempatan untuk mempelajari segala ilmu-ilmu islam.

Itulah kelebihan yang ada padanya. Ilmu-ilmu yang dipelajarinya bakal menjadi cahaya bagi mereka yang dalam kegelapan, menjadi penawar bagi mereka yang dalam kesakitan, menyelesaikan bagi mereka yang dalam kebuntuan. Itulah hakikat ilmu yang dia sedang pelajari. Dia harus berbangga dengan apa yang dia kecapi sekarang. Dia tidak harus lupa jaminan serta kelebihan yang ada pada ilmu yang dipelajarinya. Antara berita gembira yang dikhabarkan oleh nabi yang berbunyi:

"sebaik-baik kamu adalam mereka yang belajar al-quran dan mengajarkannya"

Hakikatnya mereka berdua perlu bersyukur dengan apa yang telah dianugerahkan kepada mereka. Masing-masing dikurniakan rezki yang berbeza-beza. Mungkin telah ditetapkan untuk mereka bersama agar segala kelebihan yang ada dikongsi bersama untuk menghasilkan sesuatu yang mungkin jauh lebih baik dari apa yang mereka kecapi sekarang.

Manusia di dunia sama sahaja. Tidak kira dari jenis dan apa bangsa pun ia. Yang membezakan adalah agama. Jika semuanya berpegang dengan agama yang benar iaitu agama islam, maka mereka adalah sama. Tiada beza disisiNYA. Biar apa pun yang kita belajar, setinggi mana pun ilmu kita hanyalah sia-sia jika tidak diamalkan mengikut kehendakNYA.

Semua manusia serupa.

" sesungguhnya semulia-mulia di antara kamu adalah mereka yang paling bertaqwa kepadaNYA" al-Hujurat: 13

Read more...

Bila Bahasa Disalah Tafsirkan

>> 26 Mac 2011

Penat seminggu berprogram masih terasa. Kepala ini terasa pening setelah beberapa hari. Pening yang datang secara tiba-tiba dan entah apa puncanya. Terfikir sejenak barangkali pejing iji ada kaitannya dengan kari kepala kambing seminggu yang lepas. Seusai solat subuh berehat seketika dengan kalam-kalam suci yang diturunlan kepada nabi Muhammad s.a.w.. Itu adalah wajib kerana nabi pernah bersabda bahawa tidur selepas subuh menjadikan rezki kita menjadi mahal. Seusai membaca kalam-kalam suci melihat dan memperhati seketika kalau-kalau ada email atau apa-apa yang baru menerjah email mahupun FB. Mungkin ada yang dapay dukongsikan bersama.

Banyak pulak email masuk pagi ni setelah 5jam berehat keletihan. Ada yang dari yahoo group dana ada dari sahabat-sahabat. Teringat semalam ketika program, ada mini klinik dari pelajar-pelajar medic JUST. Kata sahabat saya selepas men"cek" diri ini, "blood presure awak 109/80, kurang sikit je. Biasanya normal 110-130/150. Tapi masih ok insyaallah. Nadi 70/minit dan jenis darah B positif" syukur masih dikekalkan nikmat kesihatan.

Terbaca satu email dari seorang sahabat. Membaca berulang kali, takut-takut diri ini salah memahami dan tersasar mentafsir. Namun setelah meneliti, fikiranku dan riak wajahku sedikit berubah. Dahi dikerutkan demi cuba mengimbau kembali apa yang pernah kuperkatakan. Rasanya tiada silap dalam berbahasa dan ayat ayang dilafazkan juga tiada negatifnya. Namun aku akur dengan email tersebut. Cuba bermuhasabah diri untuk terus berhati-hati dalam menyusun kata.

Maafkan diri ini wahai teman. Tiada yang kurang senang pada diriku melainkan dirimu sentiasa menjadikan diri ini sentiasa bahagia medepani liku-liku kehidupan. Terima kasih kerana menerimaku sebagai teman hidupmu. Semoga ikatan suci ini kekal selamanya...

Kita akan bertemu lagi setelah dirimu memaafkanku. Maafkan diri ini wahai temanku. Aku sentiasa merinduimu.

Read more...

Adab Makan

>> 01 Mac 2011

Semalam lepas isyak dapat mesej dari member minta cari satu bab dalam kitab Ihya Ulumuddin. Kitab yang masyhur saya kira. Karangan Hujjatul Islam Imam Ghazali. Terasa tangan untuk mencapai jilid ke-2 cetakan Darul Arqam. Bila diselak muka surat kandungan, bab mula-mula sekali ialah bab makan. Terus terasa ingin tahu apa yang disusun oleh Imam Ghazali tentang makan. Mana tidaknya setiap hari kita makan tanpa mengetahui secara jelas tentang adab-adab makan yang diajar dalam Islam. 

Dalam bab makan ni Imam Ghazali pecahkan kepada 4bab. Namun pada perkongsian kali ini hanya akan disentuh satu bab sahaja. Bab 1 juga dipecahkan lagi kepada 3bahagian. Insyaallah bahagian kedua dan ketiga serta bab seterusnya akan disambung jika ada sedikit kelapangan masa dan semangat untuk menulis. Maklum sahaja lah kadang-kadang semangat untuk menulis terasa begitu jauh kebawah.

Bahagian pertama dalam bab pertama ini ialah tentang adab yang perlu didahulukan sebelum kita menikmati makanan tersebut.

1.Mestilah makanan itu adalah halal untuk dirinya sendiri iaitu bukanlah dari perkara-perkara yang diharamkan seperti daging khinzir dan sebagainya, baik dari sudut sumber kita memperolehinya dan selaras dengan sunnah dan wara' yang digariskan dalan Islam. Terhindar dari perkara-perkara yang makruh dan sebagainya. Seperti firman allah  
يا أيها الذين آمنوا لا تأكلوا أموالكم بينكم بالباطل
"wahai orang yang beriman, jangan lah kamu makan harta diantara kamu dengan cara yang batil" Nisa:29

2. Membersihkan tangan sebelum makan. Ini adalah kerana terdapat hadis yang berbunyi
"wudu' sebelum makan menghindarkan diri dari kefakiran dan berwudu' selepasnya dapat melepasi sifat tidak siuman" Abu Daud : 4/136

3. Meletakkan alas dibawah makanan yang terletak di bawah dan perbuatan ini lebih dekat dengan perbuatan Rasul s.a.w. dan ini lebih dekat kepada tawadu'.

4. Berniat dengan makan itu dapat menambah kekuatan untuk mentaati Allah s.w.t.. Tidak berniat hanya untuk menikmati nikmat makan semata-mata. Seterusnya berhenti makan sebelum kenyang. Sesiapa yang melakukannya nescaya ia tidak berhajat kepada doktor.

5. Meredai dengan apa yang terhidang dan tidak berusaha mencari makanan lain yang lebih nikmat serta meminta untuk ditambah lebih dari itu.

6. Berusaha untuk makan secara beramai-ramai sama ada dengan ahli keluarga mahupun anak-anak. sabda nabi s.a.w. "jangan kamu makan berseorangan"

Mudah-mudahan sedikit perkongsian ini memberi sedikit gambaran tentang adab-adab dalam kita menikmati makanan seharian. Insyaallah akan disambung bab seterusnya pada masa akan datang.

Read more...

Di Sebalik Tabir

>> 09 Februari 2011

kali ni tulisan berbentuk santai dan bahasa pasar. tak penah lagi rasanya guna bahasa pasar dalam menulis ni sebab memegang "semangat cintakan bahasa". tak kisah la saifulislam nak "marah" lagi ke guna bahasa pasar ni. eden tak peduli. hari ni memang mood otak eden ni xbetul. macam nak menjerit pun ada. kata hati "sabar"...:-) lama betul tak update laman ni. dah berkulat di beberapa bahagian gamaknya. adik kat malaysia asyik tanya je nape lama tak update blog. otak beku ke di musim sejuk. memang tepat jawapan. otak jam. tak boleh nak berfungsi. 

Cuti fasal baru ni memang macam-macam plan nak buat. pegi mesir cadangnya. dah akid(melayu panggil apa ye. tak terkeluar. terjhemah sendiri la ye) dengan kawan-kawan kat mesir. yang kat mansurah, syoubro, semua dah gtau. bajet? ada la sikit. memang target nak pi ziarah semua la makam-makan nabi, sabahat2 nabi, semua la yang rasa best. lagi2 member kata kat mesir syurga makanan. murah katanya.

ni cite lawak kot. penah dengar member mesir kata kat seorang kawan "aku nak bawak hg makan makanan paling mahal di abad ini kat mesir" bape? 50junaih. dengan selamba dia jawab. member sorang ni dah mula nak keras perut gelak. ingtkan mahal sangat. baru RM/JD.... kira sendiri la ye. tengok currency . sebab tu diorang kata budak2 jordan kalau pegi mesir jadi kaya. budak2 mesir lak kalau mai jordan jadi miskin. mungkin sebab dah biasa dengan barang mahal kat jordan. kalau nak makan nasi xkurang la RM10 ke atas. tu kira paling murah la tu. xde dah yang paling murah dari tu.

plan nak pegi mesir tergendala sebab visa jordan tak siap. boleh je kalau nak pegi tapi nanti nak masuk jordan kena bayar RM100. dah naik. kalau sebelum ni RM50 boleh lagi nak bayar. ni dah naik malas la nak bazir bayar RM100. banyak tu.

keri kata xpa la xdak rezki lagi kita nak sampai sana. ada hikmanya tu. katanya memujuk hati. apa hikmahnya. kita tunggu. bukan pa sian jgak member2 mesir dok tanya banyak kali dah. diorg pun dah plan macam2 untuk kami. siap tentatif harian lagi hari ni ke mana esok kemana dan sebagainya. tup2 dengar mesir dah tak aman. ada demontrasi besar2an menuntut mangkuk hayun Husni Mubarok turun. mau taknya rakyat xmarah. zalim sangat. peluang keje xde dan macam2 lagi la. patut la ramai rakyat mesir mai keje kat jordan ni. 

kata member rumah yang pegi mesir, "ana sempat jalan seminggu je time aman, pastu dah xbleh kuar umah dah. perintah berkurung. dok je la dalam umah. makanan terhad dan sebagai. kalau x ntah apa la dah jadi kat eden kan. alhamdulillah...

hari ni hari keempat pegi jameah bermula hari ahad hari tu. hari ni bertambah semangat nak pegi kelas sebab Dr dah janji time hari isnin hari tu. dia kata "nape korang 8orang je datang? yang daftar dengan aku 60org lebih. kurang2 50org lebih yang hadir bleh la kita wat kelas. xpe nanti gtau semua kawan2 hari rabu ni ada kelas". sampai kelas tadi memang semua budak melayu semangat nak belajar. hampir penuh kelas. arab ada la 2orang. entah yang lain malas ke atau memang 2org arab tu je yang daftar untuk sem ni. 

setengah jam dah berlalu. Dr xsampai2 gak. last2 pakguard mai. apsal korg datang kelas? minggu ni xde kelas. semua xde kelas. dah2 pegi balik tido lagi sedap. fuh mencabar minda betul. xpe2 hati kata (sabar2). dah boring dah ni. pegi tengok bilik Dr untuk subjek lepas ni. semua bilik gelap. kesimpulannya semua Dr xde. erm nak pegi mana ni? sorang2 lak tu. pegi jmpa asmahan(pendaftar subjek kuliah syariah). saje jumpa nak akid sebab pe xbleh nak daftar subjek BI 99. hari tu syidi(exco akademik) gtau sebab eden dah lulus. bukan xpercaya kat dia cuma nak akid lagi sekali. pegi tanya sendiri. 

"nape saya daftar BI 99 xbleh? betul ke saya dah lulus?"
aa lulus. arab 99 dengan komputer pun lulus. semua lulus. nape kamu ambik lagi skali arab 99 sem lepas? 
fuh geram betul. mana la saya tau masa ujian mula2 hari tu dia tulis xlulus. rugi duit eden RM180 ambik arab 99 sem lepas. lepas dah tu untuk beli 1gram mas jenis 999. hehe. masa lagi rugi. sian orang malaysia nak kena tunggu lama.. maaf ye.

balik rumah muka masam. "awat mad muka masam ni" keri tanya. time tu dah mula nak tergelak kat diri sendiri. betul jugak. baik senyum kan. awet muda orang kata. bazir masa je masam2 kan. 

minggu ni memang nak kuar jugak dari mutah nak lepas geram untuk semua masalah.

PENGAJARAN

  1. kalau eden pegi mesir hari tu, ntah apa la yang jadi kan. mungkin dah kena hantar balik malaysia. tangguh sem. lagi lambat habis. lagi lama orang malaysia kena tunggu. ALHAMDULILLAH sebab xjadi pegi mesir. 
  2. kita hanya merancang tetapi DIA adalah sebaik2 perangcang. mungkin yang kita nak tu bukan yang terbaik untuk kita. al-baqarah: 216 
  3. tak salah nak janji. tapi akhir kalam sebut insyaallah. al-Kahfi: 23-24
  4. jangan gelakkan tempat orang sebab orang akan gelakkan tempat kita semula.
  5. kalau dah waktu kelas, kita sebagai pelajar kena la pegi. Dr nak masuk ke x tu urusan dia. yang penting tanggungjawab kita sebagai pelajar kena tunaikan. kena rajin. jangan suka2 je nak ponteng. pantang dan xsuka betul tengok org yang saje2 xnak pegi kelas tanpa sebab.
  6. jangan mudah percaya cakap orang. bertanyalah pada mereka yang berautoriti insyaalah xde la bazir lagi RM180...:"(
  7. kena latih diri sentiasa dalam keadaan senyum. senyum kan sedekah. tapi jangan senyum sorang2 dah. kang xpasal kena hantar tanjung rambutan. ada sorang budak mutah orang panggil dia "A..... senyum" jangan marah ye. ambik semangat untuk terus senyum
  8. last sekali korang tambah la pengajaran sendiri ye
*sabar ye orang malaysia. saya nak balik xlama dah. insyaallah cuba habiskan secepat mungkin sekadar termampu. sape orang malaysia? mak ayah saya la dan semua yang menunggu kepulangan saya... TAMAT

Read more...

Baqo'

>> 15 Januari 2011

Baqo' merupakan salah satu sifat 20 yang wajib diketahui dengan tafsili(terperinci). Baqo' ertinya kekal, sentiasa ada, tiada akhir, maka hakikatnya ibarat daripada menafikan ada kesudahan bagi wujud Allah Taala. Adapun yang lain daripada tuhan ada juga yang kekal tiada binasa selamanya tetapi bukan dinamakan kekal yang hakiki ( yang sebenar) bahkan kekal عرضي (yang mendatang) jua seperti syurga, neraka, luh, 'arasy, قلم ,kursi dan roh. Maka perkara yang tersebut ini dikatakan kekal kerana mendatang tatkala berta'aluq pada kudrat iradat Allah Taala pada mengekalkannya. Segala jisim semuanya binasa melainkan عجب الذنب (tulang kecil seperti biji sawi duduknya ditonggeng manusia itulah benih anak Adam ketika dibangkit daripada kubur kelak), jisim sekalian nabi-nabi, dan jisim orang yang mati perang sabilillah maka ketiga-tiga ini kekal juga tetapi kekalnya yang mendatang.


Diringkaskan, perkara yang ada permulaan tetapi tiada kesudahan (kekal yang mendatang) ialah :
1. Syurga
2. Neraka
3. luh
4. 'arasy
5. قلم
6. Kursi
7. roh
8. عجب الذنب
9. jisim sekalian nabi-nabi  
10. jisim orang yang mati perang sabilillah

Read more...

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP