Bila Bahasa Disalah Tafsirkan

>> 26 Mac 2011

Penat seminggu berprogram masih terasa. Kepala ini terasa pening setelah beberapa hari. Pening yang datang secara tiba-tiba dan entah apa puncanya. Terfikir sejenak barangkali pejing iji ada kaitannya dengan kari kepala kambing seminggu yang lepas. Seusai solat subuh berehat seketika dengan kalam-kalam suci yang diturunlan kepada nabi Muhammad s.a.w.. Itu adalah wajib kerana nabi pernah bersabda bahawa tidur selepas subuh menjadikan rezki kita menjadi mahal. Seusai membaca kalam-kalam suci melihat dan memperhati seketika kalau-kalau ada email atau apa-apa yang baru menerjah email mahupun FB. Mungkin ada yang dapay dukongsikan bersama.

Banyak pulak email masuk pagi ni setelah 5jam berehat keletihan. Ada yang dari yahoo group dana ada dari sahabat-sahabat. Teringat semalam ketika program, ada mini klinik dari pelajar-pelajar medic JUST. Kata sahabat saya selepas men"cek" diri ini, "blood presure awak 109/80, kurang sikit je. Biasanya normal 110-130/150. Tapi masih ok insyaallah. Nadi 70/minit dan jenis darah B positif" syukur masih dikekalkan nikmat kesihatan.

Terbaca satu email dari seorang sahabat. Membaca berulang kali, takut-takut diri ini salah memahami dan tersasar mentafsir. Namun setelah meneliti, fikiranku dan riak wajahku sedikit berubah. Dahi dikerutkan demi cuba mengimbau kembali apa yang pernah kuperkatakan. Rasanya tiada silap dalam berbahasa dan ayat ayang dilafazkan juga tiada negatifnya. Namun aku akur dengan email tersebut. Cuba bermuhasabah diri untuk terus berhati-hati dalam menyusun kata.

Maafkan diri ini wahai teman. Tiada yang kurang senang pada diriku melainkan dirimu sentiasa menjadikan diri ini sentiasa bahagia medepani liku-liku kehidupan. Terima kasih kerana menerimaku sebagai teman hidupmu. Semoga ikatan suci ini kekal selamanya...

Kita akan bertemu lagi setelah dirimu memaafkanku. Maafkan diri ini wahai temanku. Aku sentiasa merinduimu.

0 comments:

Catat Komen

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP