Berakhirlah Ia

>> 12 Oktober 2010

Persiapan yang agak kurang memuaskan. Entah kenapa otak yang dikurniakan, tidak difungsi.kan dengan baik. Puas diperah. Semuanya dirasakan seakan-akan sudah selesai. Namun entah kenapa masih banyak yang belum sempurna. Bak kata pakar motivasi, orang lelaki biasanya memikirkan perkara-perkara pokok sahaja. Bagi perkara-perkara furu' atau cabang, biasanya kaum wanita yang akan memkirkannya. Mungkin fakta ini ada kalanya boleh diterima. Mungkin sebab itulah Allah menjadikan manusia ini berpasangan untuk saling melengkapi. 

Sudah 3hari berlalu Program Minggu Haluan Siswa bagi mahasiswa-mahasiswa yang baru mendaftarkan diri di universiti-universiti di Jordan. Bagi kami yang berada di zon Mu'tah berpeluang untuk mengadakan program tersebut bersama mahasiswa Mafraq. Seronok mungkin seronok, namun gerak kerja perlu dilipat gandakan. Setiap perkara yang dilakukan perlulah meraikan kedua-dua belah pihak. 

Entah kenapa sehingga saat ini masih lagi rasa bersalah pada semua pihak. Pada pihak MPPMJ kerana tidak mampu mencapai apa yang hendak disampaikan pada peserta, pada pengarah kerana tidak mampu uruskan program dengan lancar, pada sahabat-sahabat kerana menjadikan semua unit tidak tersusun, seterusnya pada peserta kerana tidak mampu menerapkan tarbiah yang terbaik juga berasa berdosa pada Allah kerana tidak mampu menunaikan amanah sebaiknya.

Sebelum program berlangsung, mesyuarat terakhir dilakukan. Semua unit memberikan laporan dengan baik. Qarar bagi program ditetapkan dengan memilih pendekatan tidak syadid atau dengan kata lain tidak terlalu keras atau sedikit santai. Dengan alasan semuanya sudah berumur. Alam mahasiswa bukan lagi alam untuk mengherdik dan sebagainya. Namun hati kecilku tetap mengatakan pendekatan keras adalah lebih berkesan. Namun aku pasrah dengan apa yang diputuskan. Ada benar apa yang dikatakan. Namun sejarah telah membuktikannya. Pengalaman sudah cukup mengajar erti tersebut.

Ramai-ramai peserta berasal dari pelbagai latar belakang. Tidak disangka sahabat-sahabat yang pernah bersama di alam tahfiz suatu ketika dahulu, sahabat-sahabat Darul Quran, dipertemukan kembali di dataran syam ini. Gembira, namun terselit juga kesedihan. Bak kata orang, sukar untuk mentarbiah seandainya sama taraf, sama ada dari segi umur, pendidikan dan sebagainya. Mesti memerlukan sedikit kelebihan dalam menyampaikan terbiah. Bukan mustahil untuk menerima tetapi sedikit sukar barangkali.

Seperti yang aku terangkan pada peserta dan berbual-bual kosong dengan kawan,

"saya tak garang, saya xpandai nak marah dan xpandai nak buat-buat garang. nak buat-buat marah pun xpandai."

Itu hakikat yang perlu diterima. Macam kelakar, tetapi itulah yang sebenarnya. Namun jangan disangka air yang tenang tiada buaya. Perjalanan program dapat dirasakan begitu santai. Namun wajah-wajah para peserta sudah menunjukkan kepenatan pada petang hari. Program sampai malam. Manjanya kalian. Teringat MHS pada saat aku diprogramkan pada tahun lepas. Unit disiplin dipegang oleh Shahreza. Siapa yang tidak kenal dengan nama tersebut. Baru nampak kelibat semua sudah takut. Namun itulah yang terbaik. Program dapat berjalan dengan lancar. Masa dijaga dengan baik. Setiap detik dimanfaatkan. Menghafal hadis dan ayat quran yang diamanahkan.

Jadi program yang santai ini menjadikan para peserta begitu selesa. Masa tidak dijaga. Amanah yang diberikan tidah dilaksanakan dengan baik. Namun terpulanglah pada kalian bagaimana hendak menghargai program ini. Teringat beberapa situasi yang benar-benar menguji kesabaran. Tetapi kesabaran ini masih dapat dipelihara sebaiknya.

"boleh kot masuk dewan cepat sikit, kita dah lewat ni" pintaku dengan nada yang lembut.
"ok3" masih meneruskan perbualan seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku.

"enta pg masuk LDK dulu boleh.?"
"malas la. /erm boring la dah banyak kali LDK macam tu. /erm japgi ana masuk" macam-macam jawapan.

Kalau nak ikutkan hati mahu sahaja melepaskan pelempang yang sudah lama tersimpan. Namun kesabaran masih lagi dalam pemeliharaan. Hebat sangatkah kalian? Tidak bolehkah melepaskan sedikit ego yang terpendam jauh dilubuk hati untuk menerima sedikit tarbiah dari AJK program.

Pokoknya dalam program tarbiah tidak dapat tidak pendekatan santai amat-amatlah tidak relevan. Ini apa yang diperhatikan. Namun seandainya pendekatan seperti ini dirasakan terbaik, teruskan. Namun cukuplah dengan apa yang telah berlaku, pengalaman mengajar segalanya. Bukan lama. Hanya 2-3hari. Biarlah kita hendak dibenci. Namun percayalah, kebencian itu akan bertukar kepada kasih sayang dan akan dikenang selamanya.

Pesanan buat semua lapisan masyarakat:

  1. Perserta: buanglah dan tinggalkanlah segala keegoan, kehebatan yang ada ketika kita menjadi peserta. Terimalah apa sahaja yang hendak diberikan. Mungkin ada yang kita tidak tahu, ajk lebih mengetahui apa yang lebih baik dan apa yang kita perlukan. Jika ada kekurangan, berjumpalah dengan AJK, sampaikan dengan penuh hikmah. Tiada gunanya bertutur di belakang.
  2. AJK: Buatlah dengan sebaik mungkin. Laksanakan dengan hati yang rela. Tarbiahlah diri kamu sebelum kamu mentarbiah orang lain. Jangan kerana dosa-dosa yang kamu lakukan menjadi penghalang kepada sampainya dakwah yang ingin disampaikan pada para peserta.
Sedikit  prinsip hidup:
"hebat macam mana pun kamu,tinggi mana pun ilmu yang kamu ada,
sebanyak mana pun pangkat yang kamu sandang, setinggi mana pun sijil yang kamu genggam, 
andai tiada rasa hormat pada orang lain, 
pergi jahanam la kamu, tidak akan kupandang walaupun sebelah mata"

*mudahnya untuk menuturkan bait kalam, namun tersangat sukar untuk melaksanakannya. kumengharapkan keampunanMU ya Allah...

2 comments:

Nur al Farhain bt Kamaruzaman Oktober 13, 2010 6:36 PG  

ktua disiplin yg bhgian akhwt masa ust mad MHS dulu grg x?:P

Sayangibu Oktober 13, 2010 8:05 PG  

huhu. garang la sangat2. dah la besar orangnya. comel je nampak. haha. macam nak cekik2 je. huhuhu

Catat Ulasan

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP