Umrah, Suka Atau Berduka

>> 06 Ogos 2010

"visa umrah macam mana" tanya ust Jalaluddin sewaktu masih di Syria
"insyaallah nanti seminggu sebelum pergi ana balik jordan uruskan."

Sempatkah seminggu untuk uruskan visa? Ini kerana maklumat yang diberikan oleh seorang sahabat yang pernah menguruskan visa umrah untuk pelajar-pelajar ke umrah hanya seminggu. Aku mendengar dengan penuh kepercayaan tanpa berfikir panjang. Memang benar urusan umrah hanya seminggu namun aku terlupa akan kouta yang diberikan oleh Arab Saudi kepada setiap negara. 


Perancangan asal untuk ke tanah suci 7/8. Jadi 31/7 aku bertolak pulang dari Syria ke Jordan. Dalam perjalanan tidak henti-henti memikirkan tentang visa. Risau seandainya tidak sempat mendapatkan visa sebelum tarikh tersebut. Malang tidak berbau. perjalanan dari Syria ke Jordan yang hanya 5jam menjadi hampir 10jam. Bermula dengan perangai teksi dari Syria ke Jordan hinggalah dari Amman ke Mu'tah. Macam-macam masalah. Penat, letih, geram semuanya bercampur baur. Mahu tidaknya dengan cuaca yang begitu panas di Syria menyebabkan emosi tidak dapat dikawal sebaik mungkin.

Sampai Mu'tah sudah jam 11.30 malam. Esok pagi terus "call" kawan.

"cane ni? ana nak baut visa ni dekat Amman atau buat dekat maktab sini je?"
"erm buat kat sini je. lebih kurang je Amman dengan sini. xyah pegi Amman. petang nanti ana habis kelas kita pegi sama-sama"

Hanya menunggu dengan penuh kesabaran. Lepas solat asar kami ke maktab umrah.

"kef halak. syu akhbarak. syaulak, kef sihhah, kaifak" Dimulakan dengan ayat yang sudah menjadi adat bagi orang arab. padahal semuanya membawa maksud sama "apa khabar". 

Setelah diterangkan segala hajat dan tujuan, ayat yang keluar dari mulut pakcik arab itu sangat-sangat menyedihkan.

"maaf la visa sudah tutup"

Meremang bulu roma. Terpancar wajah kedua orang tua. Ibu yang begitu berharap agar dapat sama-sama menunaikan ibadah umrah bersamaku. Wajah ayah yang selalu follow up tentang visaku. Terasa bersalah. Selepas sesi pujuk-memujuk dan segala ayat harapan dikeluarkan...


"sabar-sabar". Dia cuba memujuk bila melihat raut wajahku sudah berubah. Mendail beberapa orang sahabatnya. Pegawai arab saudi barangkali.

Seletah menamatkan perbualan, isyarat good  ditunjukkan. Aku menarik lafaz lega. Katanya ok. Pulang dengan membawa seribu satu kegembiraan. Terpancar wajah ayahbonda tercinta. Semalam selepas solat asar dia memanggil.

"ibnu isa, ta'al, taksyir mafi(visa xde)"

Masyaallah. Betulkah apa yang aku dengar. Terus hilang semangat. Mengidamkan dapat berjumpa ayahbonda, berpuasa sebulan penuh di tanah suci menjadi suram. Semangat untuk ke sana sekali lagi menjadi dingin. Terus mengokorinya ke pejabat bertemankan seorang sahabat.

Setelah berbincang, aku hanya berpeluang ke sana seandainya ada sahabat-sahabat yang mempunyai visa menarik diri dengan kata lain menarik diri untuk pergi umrah. Namun adakah mungkin sahabat-sahabat yang sanggup berkorban? Sanggupkah mereka memberi laluan untukku dan memberikan visa mereka kepadaku? 

"Permudahkan urusan hambamu yaallah. sesungguhnya 
Enkau mengetahui apa yang tersirat di sebaliknya"

3 comments:

nahwal_imtiyaz Ogos 07, 2010 9:51 PTG  

tiada yang mustahil dengan rahmat Allah...

bersabarlah...

aisha maria Ogos 08, 2010 7:43 PG  

em..
mcm mna skang?
da kwn yg bg?

Zukhruf Ogos 09, 2010 5:26 PTG  

siannya....so camna? dah ok ker?

Catat Ulasan

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP